Wiki Indonesia - Tulis Seluruh Pengetahuan Indonesia Bersama Login dengan akun Jejaringsosial.com anda  
     


Menyetrika payudara

Tradisi Menyetrika payudara di Kamerun

Setiap pagi sebelum sekolah, Terisia Techu seorang gadis berusia sembilan tahun ini harus menjalani prosedur budaya yang menyakitkan. Ibunya akan mengambil Alu panas yang terbakar langsung dari Api dan menggunakannya untuk menekan payudaranya.

Dengan Air mata di matanya saat ia ingat bagaimana rasanya, Terisia memberitahu CNN Bahwa suatu hari Alu itu begitu panas, terbakar, meninggalkan bekas. Sekarang usianya sudah 18 tahun, tetapi ia masih trauma jika mengingat peristiwa tersebut.

Ibunya, Grace, membantah insiden tersebut. Tapi dia Bangga menunjukkan metode yang ia lakukan kepada putrinya selama beberapa minggu, ia mengatakan tujuannya adalah untuk membuat dia kurang disukai Anak laki-laki - dan mencegah kehamilan.

Sebuah studi menemukan Bahwa satu dari empat gadis di Kamerun telah dipengaruhi oleh praktek yang menyakitkan tersebut.

Menurut laporan hak Asasi manusia luar negeri Amerika Serikat di kamerun pada tahun 2010 membenarkan Bahwa "sejumlah gadis telah menjadi korban tradisi di negara ini" dan dalam beberapa kasus "mengakibatkan luka bakar, cacat, dan masalah psikologis."

Ada lebih dari 200 kelompok etnis di Kamerun dengan norma-norma dan kebiasaan yang berbeda. Menyetrika payudara dipraktekkan oleh mereka semua.

Beberapa ibu menggunakan batu panas atau Batok kelapa untuk meratakan dada putri mereka.

Dokter percaya hal ini dilakukan oleh masyarakat setempat untuk mencegah kehamilan pada usia pubertas.

Terisia pernah hamil pada usia 15 tahun. Namun anaknya meninggal saat lahir.

Dia mengatakan kepada CNN Bahwa setrika payudara tidak cukup efektif. Dia membenci praktek dan keinginan ibunya bukan bicara tentang seks dan mencegah kehamilan.

Grace Techu berpendapat Bahwa jika tidak menyetrika payudara, Terisia akan hamil pada usia lebih muda.

Techu memiliki empat Anak perempuan, dan ia menggunakan prosedur pada dua Anak pertamanya. Ketiga dihindari karena payudaranya tumbuh pada tingkat yang dapat diterima, kata Techu, dan Anak gadisnya yang keempat masih terlalu muda.

Para ibu yang ingin anak-anak mereka menyelesaikan sekolah sebelum menjadi orang tua telah menggunakan tindakan drastis ini, dan Banyak melihat contoh tersebut dari orang terdahulu.

Pada tahun 2006, sebuah Organisasi non pemerintah Jerman terkena praktek, yang pada waktu itu dilakukan secara rahasia.

Sekarang, Badan Amal telah memulai kampanye untuk mendidik ibu-ibu di Kamerun Bahwa pendidikan seks - tidak menyetrika payudara - adalah solusi untuk mengakhiri kehamilan remaja.

Dr Sinou Tchana, seorang ginekolog di Kamerun, telah melihat kelenjar payudara yang hancur. Dia juga melihat satu kasus kanker, meskipun ia mengatakan hal itu tidak dapat ditetapkan apakah menyetrika disebabkan atau hanya memperburuk kanker.

"Seorang ibu datang dengan luka Bakar sekunder karena batu ia gunakan untuk melakukan hal ini menyetrika payudaranya," kata Tchana.

Salah satu pasien Tchana berusia 23-tahun memiliki bekas luka yang masih menyakitkan sejak 14 tahun lalu setelah payudaranya disetrika. Dia telah melakukan upaya untuk menyadarkan para ibu tentang efek dari tindakan mereka.

Tantangan bagi semua orang yang mencoba untuk menghentikan praktek tersebut kepada para orang tua seperti Techu di berbagai desa sebelum ritual yang mereka katakan adalah dimotivasi dengan kasih sayang Bahwa perbuatan tersebut dapat menghancurkan lebih Banyak kehidupan. [1]

[top]Reference & Resources

  1. ^ CNN.com


1.470x tampil


Page Tools
Search this Page



Wiki Indonesia

Wiki Indonesia adalah lembaga non profit buatan Indonesia, dalam bahasa Indonesia dan juga dalam puluhan bahasa daerah yang beraneka ragam di Indonesia, bertujuan untuk membangun pusat pengetahuan Indonesia bersama. Mari ikut berbagi pengetahuan anda, ajak keluarga dan teman anda, dengan Buat Halaman Baru, atau Edit memperbaharui halaman yang sudah ada